Kolom Alexander F. Meliala: LEMBAGA BUDAYA KARO

1
486

alexanderlembaga budayaDari Wikipedia disebutkan bahwa Lembaga Budaya adalah lembaga publik yang berperan dalam pengembangan budaya, ilmu pengetahuan, seni, lingkungan, dan pendidikan pada masyarakat yang terdapat di suatu daerah atau negara tertentu. Lebih lanjut, Lembaga Budaya dipandang sebagai elemen masyarakat yang relatif memiliki perhatian dan kepedulian terhadap keberadaan serta kelangsungan seni dan budaya daerah. Melalui Lembaga Budaya, maka diharapkan seni dan budaya daerah akan tetap lestari dan berkembang.

Sejauh ini di Indonesia, terdapat beberapa lembaga budaya suku, seperti Lembaga Budaya Sunda, Lembaga Budaya Betawi, bahkan ada pula Balai Pelestarian Cagar Budaya Makassar. Dari masing-masing lembaga kebudayaan suku ini, Lembaga Kebudayaan Betawi terlihat paling terdepan dalam ranah teknologi informasi. Penulis mengatakan demikian, karena Lembaga Budaya Betawi sendiri telah memiliki website yang beralamat di lembagakebudayaanbetawi.com.

Melalui website Lembaga Budaya Betawi, masyarakat luas dapat mengetahui berbagai macam informasi terkait lembaga ini, baik dari segi profil, pengurus, agenda, dan berbagai kegiatan-kegiatan yang dilakukan yang kesemuanya tentu berkaitan dengan pelestarian budaya Betawi.

Dari informasi sejarah berdirinya Lembaga Kebudayaan Betawi (LKB) yang tertulis di website lembagakebudayaanbetawi.com, kita juga mengetahui sejarah berdirinya lembaga ini, yaitu dibentuk berdasarkan usul dan pemikiran dari kalangan masyarakat Betawi dalam Pralokakarya Penggalian dan Pengembangan Seni Budaya Betawi, yang diselenggarakan oleh Dinas Kebudayaan DKI Jakarta pada tanggal 16 – 18 Februari 1976 yang kemudian ditetapkan dalam sebuah akta pembentukan Lembaga Kebudayaan Betawi (LKB) pada tanggal 22 Juni 1976.

Secara terang benderang, kita juga dapat mengetahui visi dan misi LKB, yaitu menjadikan Lembaga Kebudayaan Betawi menjadi Laboratorium dan Lembaga Ketahanan Adat Istiadat Seni Budaya Tradisional Betawi, serta mengusung beberapa misi, diantaranya memperkuat keberadaan organisasi agar memiliki Power Off Bargaining, melestarikan, membina, mengembangkan dan mengamankan Budaya Tradisional Betawi, memberdayakan pelaku seni Budaya Betawi secara professional untuk peningkatan taraf hidup dan kesejahteraannya, memperkuat jaringan kemitraan dalam lingkup nasional dan internasional, dan menjadi kontributor budaya tradisional bagi kekayaan khazanah Budaya Bangsa.

lembaga budaya 2Terlepas dari keterlibatan langsung LKB dalam rangka mengangkatkan keberadaan suku Betawi. Namun seperti yang dapat kita saksikan selama ini, meski etnis Betawi kerap disebut sebagai etnis yang marjinal di tanah leluhurnya, yaitu Jakarta sebagai Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia, tapi dapat pula kita lihat bahwa keberadaan mereka masih tetap eksis dan diakui. Bahkan dapat pula kita saksikan di setiap HUT Kota Jakarta setiap 22 Juni, keberadaan Budaya Betawi masih pula dikedepankan dalam perayaannya.

Lalu bagaimana dengan Suku Karo? Apakah salah satu etnis terbesar dari Sumatera Utara ini telah memiliki lembaga budaya? Sepengetahuan penulis, sejauh ini belum pernah ada terdengar adanya Lembaga Budaya Karo yang dibentuk (mohon maaf bila penulis abai dengan hal tersebut).

Bilapun sudah pernah dibentuk Lembaga Budaya Karo, lalu apakah sudah ada perannya selama ini dalam rangka pengembangan budaya dan seni Karo? Apakah ketiadaan Lembaga Budaya Karo ini juga yang menyebabkan keberadaan Suku Karo tak mengemuka di Kota Medan, meski selama ini kita ketahui bersama bahwa Ibukota Provinsi Sumatera ini ternyata didirikan oleh seorang Putra dari Taneh Karo, Guru Patimpus Sembiring Pelawi?

Dalam rangka mengemukakan kembali keberadaan Suku Karo, maka penulis dalam kesempatan ini mengajak seluruh warga Suku Karo untuk menghidupkan kembali Lembaga Kebudayaan Karo kalau memang sudah pernah terbentuk. Namun apabila selama ini keberadaan lembaga tersebut belum ada, maka sudah saatnya Lembaga Kebudayaan Karo sebagai pilar eksistensi dan pelestarian Budaya Karo didirikan.

Salam budaya Karo lestari…



1 COMMENT

  1. Bagus uaul AFM ini dan setuju 100% bentuk Lembaga Budaya Karo LBK sebagai laboratorium budaya, untuk mempertahankan dan mengembangkan budaya Karo. Existensi dan survival satu kultur/etnis hanya mungkin kalau kultur dan budayanya masih ada dan juga daerahnya masih tetap utuh. Kalau kultur dan budayanya sudah mulai hilang apalagi kalau daerahnya sudah tak ada lagi, punahlah kultur itu.

    Bikin Lembaga Budaya ini berarti juga akan mempertahankan daerahnya. Seperti penulis ini bilang hampir tak banyak yang memehami kalau kota Medan adalah kota Karo. Mengapa semua orang tahu kalau Jakarta adalah kota orang Betawi.

    Orang Karo dan budayanya lenyap dari Medan sekitarnya setelah kehancuran kekuasaan besar Haru ditaklukkan, sebagian pada hijrah sebagian pada jadi islam, agama tradisinya hilang atau dengan sukarela menghilangkannya jadi islam, agama mana sedang dalam masa perluasannya ketika itu. Karonya hilang. Dalam hal ini beda dengan Betawi, mereka tak pernah pindah agama atau hijrah ke pegunungan seperti orang Karo Haru dulu itu.

    Tetapi Karo sangat beruntung. Setelah reformasi dan pada tahun-tahun terakhir ini sesuai pula dengan perubahan dunia dalam ethnic/cultural revival dunia, Karo sangat gesit dan gigih memanfaatkan situasi karena juga way of thinking dan filsafat hidupnya kebetulan sesuai atau kompatibel dengan perubahan dunia dalam The Clash of Civilization atau The Clash of Emotions. Juga sangat sesuai dengan Revolusi Mental Jokowi atau The Quiet Revolution Susan Cain, kesemuanya menandakan pergeseran dunia dari extroversi ke dunia introversi yang sangat sesuai dengan way of tinking dan filsafat hidup Karo.

    Dibantu lagi oleh penemuan ilmiah arkeologi dimana Karo ternyata sudah berumur 7400 th tertua di Sumatra, ditambah lagi dengan filsafatnya dan dialektikanya yang sudah sangat tinggi, membikin tempat Karo dimata dunia tak bisa lagi dipandang sebelah mata. Hanya saja semua ini belum banyak yang mengetahui, baru dikalangan akademisi atau yang sudah sempat membaca penemuan-penemuan ilmiah tentang Karo itu.

    Karena itu Lembaga Budaya ini akan sangat banyak membantu nantinya dalm memperkenalkan Karo ke khalayak ramai sehingga semua mengetahui kultur dan budaya Karo, sejarahnya perjuangannya dalam menentang kolonialisme demi kemerdekaan RI, termasuk pujian jujur dari wk presiden Hatta tentang kepahlawanan suku Karo.

    Generasi muda, pemuda dan Wanita Karo, mahasiswa, akademisi dan kaum intelektualnya mulailah usul AFM ini dibikin dalam kenyataan. Para pekerja seni, kultur dan budaya Karo berdirilah didepan dalam barisan pelopor ini.

    MUG

Leave a Reply