Mahasiswa Karo ke Makam Pendiri Kota Medan

1
323

Tommy A. SinulinggaTOMMY A. SINULINGGA. MEDAN. Ikatan Mahasiswa Karo (IMKA) Erkaliaga Fakultas Hukum USU Medan melakukan ziarah ke makam pendiri Kota Medan yang bernama Guru Pa Timpus Sembiring Pelawi [Minggu 8/11]. Ziarah ini dilakukan dalam rangka penghargaan terhadap leluhur terdahulu yang sangat berjasa bagi berdirinya Kota Medan.

Dia adalah seorang putra Karo yang mendirikan Medan di tahun 1590 M dengan mendirikan kampung di pertemuan Sungai Deli dan Sungai Babura.

pa timpus 4Di kampung ini dulunya banyak orang sakit. Dia berjasa mengobati orang-orang sakit.Karena itu, kampung ini dinamai Madan, sebuah kata dari bahasa Karo yang artinya sembuh. Kata madan yang berarti sembuh dari penyakit tidak didapati dalam bahasa Melayu maupun dalam bahasa Batak kecuali dalam bahasa Karo.

Di sisi lain, di dalam tradisi Karo, bila muda-mudi hendak merayakan acara seni tahunan yang disebut guro-guro aron (permainan muda-mudi), terlebih dahulu mengadakan ziarah ke kuburan keluarga dan juga tempat-tempat keramat dari kampungnya (buahuta-huta kuta). Atas dasar tradisi inilah, mahasiswa Karo yang tergabung di IMKA Erkaliaga Fakultas Hukum USU Medan berziarah ke Makam Guru Pa Timpus.

Setiap kampung Karo (kuta) didirikan oleh 4 merga yang berbeda yang nantinya menempati 4 tempat tinggal di rumah adat yang disebut jabu suki; bagian Pangkal Kayu ditempat oleh merga yang menjadi Sembuyak dari tanah (anak taneh), bagian Ujung Kayu ditempat oleh Anak Beru dari tanah (anak beru taneh atau disebut juga singerakut bide), bagian Seberang Pangkal Kayu ditempat oleh kalimbubu dari tanah (kalimbubu taneh atau disebut juga simajek lulang), dan bagian Seberang Ujung Kayu ditempati oleh merga yang menjadi Senina dari tanah (senina taneh atau disebut juga senina ku ranan).

“Keempat merga inilah yang menjalankan roda pemerintahan kampung Karo,” kata Ketua Panitia Guro-guro Aron IMKA Erkaliaga FH USU Joyiessandi Karo Sekali.

pa timpus 3
Dari kiri ke kanan: Ishak Sembiring, Josua Opaldi Bangun, Esi Agnes Pencawan, Ria Anggreani Barus, Laura Tarigan, Joyiessandi Karo Sekali (Ketua Panitia Guro-guro Aron), Tommy A. Sinulingga (Ketua IMKA Erkaliaga FH USU). Foto: Regina beru Tarigan

Selanjutnya, Joyiessandi menuturkan, makam yang mereka datangi dipandu oleh tradisi lisan yang dikenal oleh warga sekitar dan orang-orang yang sebelumnya sudah pernah ke sana. Sebagaimana Sora Sirulo juga mengikuti ziarah ini, makam ini berada di antara ladang-ladang warga yang kebanyakan ditanami pisang tak terawat dan sangat memprihatinkan. Makamnya berupa gundukan tanah saja dan ada batu di sisi kaki dan sisi kepala saja sebagai batu nisan tetapi tidak memiliki nama.

Warga setempat menandai makam Guru Pa Timpus ini dengan adanya pohon besar yang tumbuh di sana di masa lalu.

“Di pohon tersebut terukir wajar Guru Pa Timpus. Tetapi, sekarang, pohon itu sudah ditebang. Menurut penuturan orang yang menebangnya, pohon itu tidak langsung tumbang setelah ditebang. jatuh atau tumbang. Berbulan-bulan lamanya baru pada akhirnya pohon itu tumbang dengan sendirinya. Tidak lama setelah itu, si penebang pohon pun meninggal dunia,” tutur seorang warga sekitar kepada Sora Sirulo.

Para mahasiswa Karo yang berziah di makam putra Suku Karo pendiri Kota Medan ini berharap Pemerintah Kota Medan memperhatikan keberadaan makam pendiri Kota Medan.

“Harapan kami agar Pemko Medan segera ambil tindakan untuk menghargai jasa Guru Pa Timpus sebagai Pendiri Kota Medan,” kata pengurus IMKA Erkaliaga FH USU.

1 COMMENT

  1. Satu inisiatif kwalitas tinggi dan jauh jangkauan.
    Perlu lobi ke pemko untuk memperbaiki makam Patimpus. Karo bisa juga belajar lobi ini, karena ini bukan kepentingan pribadi tetapi kepentingan Medan karena Patimpus pendiri kota Medan. Tak patut kalau pemko menolak. Betul-betul tak pada tempatnya.
    Anak-anak muda atau mahasiswa kota Medan bisa ikut ambil bagian dalam pelaksanaan tetapi harus ada bantuan utama dan kerja sama dengan pemko medan.
    Mari belajar lobi demi bangsa ini, biarpun orang introvert susah bikin lobi, tetapi orang introvert bisa belajar apa saja. Itu pulalah keuntungannya. Tidak mungkun juga kayaknya pemko akan menolak, hanya saja karena belum ada yang memulai melobi. Apa lagi sekarang walikotanya (pejabat) orang Karo pula.
    Ayo anak-anak muda, apapun harus ada permulaannya. Tak perlu juga takut gagal. Dan kadang perlu juga menghadapi kegagalan, karena ini akan memperluas dan memperdalam wawasan dan praktek yang dihadapi.

    MUG

Leave a Reply