Penelitian Chinese University of Hongkong: Media dan Harga Saham Terkait Kuat

0
119

Ita ApulinaITA APULINA TARIGAN. SURABAYA. Penelitian yang dilakukan oleh CUHK Business School (Hong Kong) mengungkapkan dampak kuat dari pemberitaan media-media bisnis/ swasta terhadap harga saham dari sebuah perusahaan dibanding pengaruh dari media milik negara/ pemerintah. Studi pertama pada konsekuensi dari 2 reformasi media yang dilakukan di China, memberikan temuan yang signifikan untuk negara-negara berkembang di bawah pemerintahan otokratik yang bergulat dengan reformasi media.

Demikian disampaikan oleh tim penelitian CUHK Business School (Hong Kong), melalui press releasenya yang dikirim langsung ke email redaksi Sora Sirulo hari ini [Rabu 27/1].

Apakah investor bereaksi secara berbeda terhadap berita perusahaan yang diterbitkan di koran partai atau publikasi bisnis? Mengingat bahwa media di China dikendalikan oleh pemerintah, apakah konglomerasi industri media akhirnya menghasilkan media yang lebih beragam dan transparan?

Ini adalah beberapa pertanyaan yang dituangkan dalam makalah ‘Bias Politik dari Berita Perusahaan di China: Peran Komersialisasi dan Konglomerasi Reformasi’, makalah pertama, melihat ke dalam konsekuensi dari reformasi media di China.

Makalah 1 ditulis oleh Tianyu Zhang, Associate Director dari Pusat Lembaga dan Tata Kelola. Dia seorang profesor di Sekolah Akuntansi, bekerjasama dengan sesama akademisi CUHK TJ Wong, Choh-Ming Li Profesor Akuntansi dan Direktur Pusat Lembaga dan Pemerintahan di CUHK Business School, serta Joseph D. Piotroski, Associate Professor Akuntansi di Stanford Graduate School of Business.

“Berita Perusahaan dari sebuah surat kabar resmi lebih mungkin untuk menjadi positif, tetapi kurang dapat diandalkan. Secara relatif, berita perusahaan diterbitkan dalam makalah profesional jauh lebih bisa diandalkan. Berarti, dampaknya kuat pada harga saham,” kata Prof Zhang.

Makalah ini melihat konsekuensi dari 2 serie reformasi media yang dilaksanakan di China, yaitu, komersialisasi koran dan konglomerasi koran,serta  pindah ke kelompok media regional yang lebih besar. Secara khusus, makalah menyelidiki Hongkong 1apakah surat kabar bisnis menjadi kurang bias setelah komersialisasi dan apakah keragaman meningkat berita perusahaan setelah konglomerasi. Jika reformasi efektif, pasar harus bereaksi secara berbeda terhadap artikel berita yang diterbitkan di surat kabar resmi dan bisnis. Makalah ini juga menemukan bukti adanya korelasi itu.

Untuk melakukan penelitian mereka, tim mengandalkan teknik pembelajaran mesin untuk memeriksa sekitar 1,77 juta berita di surat kabar dalam negeri China yang meliputi perusahaan yang terdaftar di China antara tahun 2000 dan 2010. Untuk mengukur bias politik, kertas konstruksi nada serta penandaan politik untuk setiap berita artikel melalui analisis tekstual.

 

Reformasi Media Cina

China mulai meliberalisasikan pers pada tahun 1980an; yang telah mengakibatkan proliferasi koran fokus bisnis didorong lebih komersial. Tidak seperti rekan-rekan mereka yang didanai negara, surat kabar ini tidak menerima subsidi pemerintah serta mengandalkan langganan dan pendapatan iklan. Menurut para peneliti, koran di China menjadi corong Partai Komunis China atau pemerintah sebelum reformasi.

Mulai tahun 1996, pemerintah juga membuat langkah untuk menyatukan lagi koran lokal komersial dan dikelola negara di bawah satu atap agar menjadi media berbasis geografis konglomerat. Proses ini dimulai dengan pembentukan Kelompok Guangzhou Daily News; sekarang 38 kelompok berita tersebut ada di seluruh China. Reformasi ini membawa corong pemerintah yang didanai negara di bawah atap yang sama dengan surat kabar komersial.

“Ini adalah ‘double-track’ strategi reformasi yang lebih disukai oleh pemerintah China,” kata Prof Zhang. . “Kami telah melihat itu di pasar lain, seperti nilai tukar ganda di pasar mata uang, dan harga double-track di pasar komoditas Sekarang pemerintah menempatkan dua jenis media – makalah keuangan profesional yang dikelola bersama oleh corong pemerintah. Ini tentang keseimbangan,” katanya.

BUMN media China memiliki tujuan ganda – sebagai corong pemerintah dan sebagai lembaga informasi berorientasi pasar.

“Misi ini memerlukan keseimbangan antara tujuan politik dan komersial, yang sering bertentangan satu sama lain,” tambahnya.

Ketika saham Asia jatuh pada tahun 1997, baik pasar dan pemerintah China keluar untuk mendukung transparansi dalam pasar, dan dalam pemberitaannya di media. Beberapa publikasi mampu bertindak sebagai pengawas untuk pasar keuangan. Sebagai contoh, majalah keuangan Caijing “財經” telah terkena insiden korupsi dan penipuan di sekitar pergantian milenium.

Temuan

Namun, apakah reformasi media ini telah menghasilkan kebebasan pers? Sementara pembaca berharap surat berharga untuk memiliki otonomi yang lebih besar, masih dapatkah mereka diharapkan untuk memberitakan secara obyektif tentang BUMN, misalnya, ketika setelah semuanya masih dipertahankan oleh pemerintah, terutama dalam pengangkatan dewa redaksi yang diawasi pemerintah?

Temuan ini mengungkapkan. Reformasi koran China – konglomerasi dan komersialisasi – telah meningkatkan keragaman berita yang dilansir surat kabar yang dikontrol negara. Tidak mengherankan, surat kabar bisnis kurang bias politik dibanding surat kabar resmi. Tapi perbedaan ini lebih jelas untuk kertas kerja setelah hongkong 2pembentukan kelompok media: media bisnis dalam konglomerasi media yang tampil lebih beragam, kurang bias politik dibanding dari rekan-rekan yang berdiri bebas mereka.

“Media yang berbeda memainkan peran yang berbeda dalam kelompok yang sama,” jelas Prof Zhang.

“Penelitian kami adalah yang pertama untuk menunjukkan perbedaan ini.”

Para peneliti juga menemukan bahwa di daerah yang dikuasai negara ketat – Beijing misalnya – laporan yang terkandung Bias lebih politis daripada yang lebih berorientasi pasar seperti yang mereka lakukan di provinsi Guangdong.

“Kami menemukan surat kabar di Guangdong yang lebih profesional,” katanya.

Dan itu semua datang kembali untuk menyeimbangkan. Dengan campuran dari resmi dan bisnis publikasi, sebuah konglomerat media dapat melayani dua kebutuhan editorial – penerbitan baik untuk negara dan pasar.

“Misalnya, jika Anda mengatakan sesuatu yang penting di sini (yaitu, dalam sebuah makalah keuangan), tidak apa-apa karena Anda sudah mengatakan sesuatu yang ‘baik’ di sana (yaitu, dalam sebuah makalah partai dalam kelompok yang sama). Semacam ini keseimbangan di jantung budaya Cina, “katanya.

Implikasi

Para peneliti menemukan bahwa laporan di koran bisnis lebih memungkinkan mempengaruhi harga saham dari sebuah perusahaan daripada jika berita itu dipublikasikan di sebuah media resmi. Dengan kata lain, berita yang diterbitkan di media keuangan konglomerat lebih berdampak pada harga saham dari berita dari media yang berdiri bebas.

Penelitian menunjukkan bahwa reformasi industri media, yang memperkenalkan insentif pasar, bisa memperkaya jurnalisme perusahaan, tanpa negara dipaksa untuk melepaskan kontrol dari organisasi berita yang mendasari, kata para penulis. Dan temuan ini signifikan bagi ekonomi di bawah pemerintahan otokratik yang bergulat dengan reformasi media yang dikendalikan negara berkembang.




Penelitian ini tidak menyertakan media sosial. Mereka mengakui keunggulan saluran seperti Weibo, WeChat dan blog resmi diadakan di mata publik. Meskipun kontrol negara terhadap internet, kini China merupakan sumber yang paling populer. Ini mengingat investor individu – yang mengumpulkan informasi dan tips online – bertanggungjawab. Menurut Thomson Reuters, untuk sekitar 85 persen dari transaksi saham. Tapi, berita yang dihasilkan oleh media sosial tidak selalu dipercaya, kata Prof Zhang. Sementara beberapa rumor berasal dari sumber internet saja, kabar yang paling banyak beredar di internet asalnya masih dari media yang lebih tradisional seperti koran juga.

“Kredibilitas masih menjadi kendala besar bagi berita online. Koran tradisional masih memiliki tangan atas,” katanya.

Tekanan eksternal akan mendorong media China ke tingkat yang lebih besar dari profesionalisme, Prof. Zhang percaya itu. Selain bukti-bukti yang disajikan dalam makalah, penulis juga meneliti media luar negeri di China, termasuk Hong Kong, Singapura dan Taiwan, yang semuanya mengungkapkan bias yang kurang politik dari rekan-rekan daratan mereka.

“Standar-standar profesional yang lebih tinggi akan menyebar ke China,” katanya.

“Demikian juga, munculnya Shanghai-Hong Kong Stock Connect yang telah membuka saluran investasi antara China daratan dan investor eksternal akan mendorong permintaan lebih lanjut untuk lebih perantara informasi profesional.”

“Makalah ini telah melontarkan banyak jalan potensi penelitian masa depan,” kata Prof Zhang.

“Apakah kurang bias dan informasi lebih lanjut benar-benar meningkatkan operasi untuk pasar China? Bagaimana laporan ini dibandingkan dengan apa yang telah diterbitkan di luar Cina? Apakah pelaporan ditingkatkan hanya untuk badan usaha milik negara? Apa lagi, jika ada, membatasi peran media China melaporkan secara bebas? Dan bagaimana subyek sebuah artikel mempengaruhi harga saham? Pertanyaan-pertanyaan ini akan menginformasikan langkah-langkah berikutnya,” katanya.




Leave a Reply