Untuk Sukuku (Sonya Depari Termangu)

2
152

Sonya 9Oleh: Morina G. Ginting

 

 

 

 

Ketika sukuku tidak bisa menjadi tempatku berlindung, kemanakah aku akan pergi? Ketika sukuku tidak bisa menjadi tempat bernaung dari hujatan dan caci maki, kemana aku akan mengadu?


Ketika sukuku ikut menghujamkan tombak dan panah ke dadaku, siapakah aku? Merekakah aku? Atau hanya aku sendiri berdiri di kegelapan?

Sukuku, maafkan aku membuat kalian marah, malu, ternoda karena darah mudaku

Sungguh aku tak bermaksud demikian

Bentuk pertahanan diri yang salah sebelum mereka menggigitku

Sukuku kumohon …
Ajari aku di saat aku salah, ajari aku tumbuh menjadi rudang yang wanginya semerbak




Jangan mencambukku karena cemetimu akan melukai kakiku yang akan kupakai berjalan dan berlari saat berjuang untuk sukses nanti

Sukuku ….

Tuntun tanganku jangan mematahkannya

Karena tangan ini kelak harus meraih kesuksesan yang akan kupersembahkan untukmu

Agar kau tak malu menyebutku kade-kade







2 COMMENTS

  1. “Mari ambil hikmah dan pelajaran dari apa yang sudah terjadi. Semoga kita semua menjadi makin baik dan makin bijak.” Wow sangat indah kata-kata Ginting mergana ini.

    “Tuntun tanganku jangan mematahkannya”, kata Morina. Sangat mendalam.

    Sonya belum dewasa, masih dibawah umur orang dewasa, karena itu omongannya atau ‘ceplas ceplosnya’ tak bisa dianggap sama dengan orang dewasa. Sangat salah kalau diperlakukan begitu.

    Belasungkawa sedalamnya atas berpulangnya alm ayah Sonya beru Sembiring Depari.

    MUG

  2. Mari ambil hikmah dan pelajaran dari apa yang sudah terjadi. Semoga kita semua menjadi makin baik dan makin bijak. Khusus buat Sonya, jalanmu masih panjang nak. Jangan larut dalam duka, tetap semangat dan minta arahan kepada Tuhan dan yang mengasihi engkau. Tuhan menyertaimu.

Leave a Reply