Harga Karet Saat Ini Tidak Mencerminkan Kondisi Fundamental Ekonomi

0
502

Mesah Tarigan (Ketua Dewan Direksi Konsorsium Karet Internasional): 

“Semua fundamental dan pola konsumsi ini telah menghasilkan peningkatan rasio konsumsi saham NR dari 3,02 pada awal 2016 menjadi 2,38 pada bulan Juli 2017 dan diperkirakan akan turun menjadi 2,34 pada akhir 2017”

 

ANG SAN MEI. BANGKOK. Rapat Gabungan antara Petugas Senior Dewan Karet Tripartit Internasional (ITRC) dan Dewan Direksi Konsorsium Karet Internasional (IRCo) telah menyimpulkan bahwa harga Karet Alam (NR) saat ini tidak mencerminkan ekonomi yang mempengaruhinya secara fundamental.


Sementara 3 negara anggota (Thailand, Indonesia, Malaysia) menyatakan kekhawatiran bahwa tren harga karet turun saat ini dan faktor pasar tidak realistis. Mereka yakin, dengan kesehatan pasar NR, harga harus disesuaikan untuk mencerminkan ekonomi secara fundamental.

Pertemuan baru-baru ini membahas kesejahteraan petani karet dan industri karet di negara mereka, faktor-faktor yang berkontribusi terhadap harga karet dan langkah-langkah yang mungkin untuk memperbaiki harga NR.




Baik ITRC maupun IRCo didorong oleh temuan berbagai analisis teknis pergerakan harga di Tokyo Commodity Exchange (TOCOM), Shanghai Futures Exchange (SHFE) dan Singapore Commodity Exchange (SGX) yang mengindikasikan bahwa pasar memasuki fase konsolidasi. Ini menandakan pembentukan momentum baru untuk menetapkan arah baru bagi pasar.

Juga mendukung indikasi fase konsolidasi adalah analisis kepentingan terbuka – jumlah kontrak berjangka terbuka atau beredar (tidak tertutup atau terkirim) yang ada pada hari tertentu, disampaikan pada hari tertentu – pergerakan yang menegaskan bahwa TOCOM, SHFE dan SGX berada dalam posisi jenuh jual, yang menyebabkan short covering dalam waktu dekat.

Analisis selanjutnya didukung oleh fundamental yang berlaku sebagai daerah penghasil di belahan bumi Selatan, khususnya di Indonesia, diperkirakan akan mengalami produksi yang lebih lambat seiring puncak musim dingin.

Penurunan produksi dari Thailand dan Malaysia juga diantisipasi karena harga karet rendah dan perubahan pola cuaca, ditambah dengan hujan lebat yang tidak biasa di Thailand Utara yang mempengaruhi produksi karet di sana.

Diharapkan juga bahwa konsumsi NR untuk tahun 2017 akan semakin meningkat, didukung oleh pertumbuhan PDB dunia yang lebih baik, di mana pertumbuhan PDB positif dari ekonomi utama dan membaiknya indeks komoditas akan semakin meningkatkan sentimen di pasar NR.

Sementara itu, perkiraan yang direvisi dalam perkiraan bulan Juli dari Dana Moneter Internasional (IMF) terhadap pertumbuhan PDB dunia menjadi 3,5% untuk tahun 2017 lebih tinggi dari perkiraan Januari sebelumnya yang sebesar 3,4% dan lebih tinggi dari kinerja PDB 2016 sebesar 3,2%.

PDB semua negara konsumen utama termasuk Amerika Serikat, Jepang, Uni Eropa dan India semuanya diperkirakan akan meningkat, sementara PDB China diperkirakan akan tetap sebesar 6,7%.

Pertumbuhan ekonomi aktual China pada 1Q17 dan 2Q17 pada 6,9%, yang telah melampaui perkiraan pertumbuhannya, adalah kinerja terkuatnya dalam 18 bulan dan indikasi adanya sisi permintaan yang kuat.

Penjualan mobil dalam 6 bulan pertama tahun ini di negara-negara konsumen utama – China, EU & Japan – juga mencatat pertumbuhan positif masing-masing 3,8%, 4,7% dan 9,2%.

“Kami sangat percaya bahwa semua fundamental dan pola konsumsi ini telah menghasilkan peningkatan rasio konsumsi saham NR dari 3,02 pada awal 2016 menjadi 2,38 pada bulan Juli 2017 dan diperkirakan akan turun menjadi 2,34 pada akhir 2017,” kata Ketua Dewan Direksi IRCo Bapak Mesah Tarigan.

Sementara itu, Asosiasi Negara Penghasil Karet Alam (ANRPC) telah meramalkan defisit permintaan pasokan global NR pada tahun 2017 meskipun proyeksi tersebut belum mempertimbangkan potensi pengurangan produksi NR di Thailand dan Malaysia karena harga dan perubahan yang rendah. Mengikuti pola cuaca, ITRC dan IRCo akan terus memantau dan menganalisis tren pasar serta mengeksplorasi langkah-langkah lain yang mungkin memperkuat harga NR untuk memastikan bahwa petani kecil di negara-negara ITRC akan mendapatkan keuntungan dari pendapatan yang menguntungkan.

Selain itu, fokus juga akan diberikan oleh 3 negara anggota untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan jangka panjang dan dalam hal ini, didorong oleh rencana Pemerintah Thailand untuk menghapus area seluas 240.000 ha karet secara permanen yang akan secara permanen menghapus pasokan 360.000 MT NR per tahun.




Thailand, Indonesia dan Malaysia akan terus mengeksplorasi langkah-langkah jangka panjang untuk meningkatkan konsumsi domestik NR dan berkomitmen terhadap kerja sama di bawah kerangka ITRC untuk memastikan stabilitas harga jangka panjang NR.

Negara anggota ITRC menyumbang 65% produksi karet alam global (NR) dan 72% ekspor NR dunia. International Rubber Consortium Limited (IRCo) adalah perusahaan yang dimiliki bersama oleh tiga produsen utama dan eksportir NR – Pemerintah Kerajaan Kerajaan Thailand, Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Malaysia.









Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.