Asal Muasal Nama Suku Karo Menurut Versi Gayo

1
612

Oleh: Sada Arih Sinulingga (Berastagi)

 

Dahulu kala, di awal Suku Gayo itu sudah mulai masuk agama Islam dan sebagian masyarakatnya memeluk agama Islam, Suku Gayo juga mengajak kerabatnya masuk Islam. Untuk dapat menjadi Islam, salah satu syaratnya wajib disunat. Biasanya, dalam prosesi acara sunat itu sudah pula dipersiapkan acara yang tentunya dengan adat dan budaya kekeluargaan.

Sudah pasti banyak pula ada undangan kepada kerabat yang dekat dan jauh untuk hadir dalam pesta sunat yang dilaksanakan sebagai bentuk syukuran pada saat hari yang telah ditentukan. Namun orang-orang yang akan disunat tersebut malah pergi berlari dan menghindar karena takut disunat. Mereka berlari  dan menghindar ke tengah hutan yang begitu lebat, padahal semua acara sudah dipersiapkan.




Maka daripada malu kepada khalayak rame atau guru – guru yang sudah hadir, akhirnya mereka mencari orang – orang yang kabur tadi secara beramai ramai ke hutan. Mencari secara beramai -ramai ini dalam bahasa Gayo disebut Karau. Tapi, apa yang terjadi? ketika mereka semakin dipanggil mereka semakin pergi jauh hingga tidak mau pulang lagi.

Kepada mereka yang dikejar atau yang dicari secara beramai-ramai itu, orang Gayo menyebut keturunan mereka dengan sebutan Karau. Maksudnya adalah keturunan orang – orang yang pernah dicari beramai-ramai pada jaman dahulu. Itulah asal mula penamaan suku Karo.

2 perempuan Gayo sedang memanen kopi. Foto: Budaya Gayo.

Memang sampai saat kerajaan terakhir di wilayah Aru/ Haru atau Harau /Karau, raja-raja kerajaan tersebut bukanlah suku Melayu. Bahkan setelah runtuhnya kerajaan Aru dan berdirinya kerajaan-kerajaan baru di bekas wilayah Aru, yang dikenal sebagai Urung dan Sibayak, raja – rajanya adalah orang – orang Karau (Karo).

Karo memiliki kedekatan bahasa, adat budaya dengan suku Gayo, Alas, Singkil, dan Pakpak, karena suku-suku ini dapat dikatakan masih serumpun dengan Suku Karo sejak wilayahnya berbatasan langsung. Kerajaan Aru itu bersebelahan dengan tanah ulayat Suku Gayo yaitu Kabupaten Langkat dan Gunung Leuser.

Sejalan dengan kosa kata Karau dalam bahasa Gayo yang diartikan beramai-ramai mencari atau mengejar orang yang kabur tadi, maka pengertian Karo lebih condong berasal dari kata Karau. Umumnya orang Karo lebih banyak melafalkannya sebagai orang Karau dengan makna kata arau n, arao naro n menjadi aron (aru/ aro + n) yang artinya sama dengan beramai-ramai kerja sama atau bergotongroyong.

Jadi orang Karau atau Karo adalah orang yang suka bekerjasama atau suka bergotongroyong, terbukti dalam mendirikan rumah dan menghuni rumah adat, dalam bercocok tanam, berburu dan sebagainya.

Foto header: Fasion dengan style Gayo. Foto: Budaya Gayo.








1 COMMENT

Leave a Reply