Kolom Boen Safi’i: MAHASISWA UI MASA KINI, TAPI KETUA BEM-NYA MASA GITU

0
628

Dit Sadit, piye kabarmu le? Wes makan pa belum? Jangan sampai telat makan lho ya, ntar pipimu yang kayak bakpao berubah jadi onde-onde lho. Eh iya, enak ya Dit jadi public figure itu? Dimana mana dibully dan dikuliti. Yah, itu memang resiko menjadi artis terkenal, Dit. Artis dadakan digoreng lima ratusan uaaasyyeem ……







Dit Zadit, sebagai ketua BEM UI yang punya reputasi terkenal se Indonesia harusnya ngantum itu cerdas, bukanya malah ikut ikutan jadi Jonru. Check and balance harus selalu diutamakan le tole. Masak ngritisin gizi buruk di Asmat Papua kamu mampu, eh yang di Depok kamu kagak tau? Mungkin yang di Depok secingkrangan dengan kamu, ya?

Dit Zadit, badanmu sehat tapi kenapa otakmu cacingan, ya? Ya ngisin-ngisini Kampus UI aja kalau lihat sikapmu itu, Dit. Katamu jalan tol buat mobil saja? Lah ya tentu buat mobil dong, dit. Lha kalau becak lewat situ namanya bukan tol, Dit, tetapi jalan semrawut Tanah Abang hasil mahakarya Gabener Jakarta.

Dit Zadit, kalau diberi pilihan bangun pasar atau bangun akses jalan, kamu pilih yang mana? Pasti kamu pilih fifis unta, kan? Hayo ngaku, cie … cie …. swit … swit …. Tentu kita harus bangun aksesnya dulu kan, Dit, bukan marketnya. Nah begitu maksud Pak Jokowi itu, Dit, bukan untuk sekarang tapi ini investasi masa depan.

Dit Zadit, kalau ada tol maka akses ke manapun gampang. Industri kecil maupun besar semua jadi lancar. Karena apa, Dit? Karena aksesnya sudah tersedia, hingga distribusi barang bukan lagi membebani biaya produksi. Efeknya Dit, harga suatu barang akan mudah ditekan karena kelancaran pengiriman.

Dit Zadit, jadi jalan tol itu gak hanya dinikmati kalangan berduit saja. Efeknya bisa sangat besar terhadap pengaruh ekonomi dan pariwisata, dan disitulah nantinya kamu akan tau bahwa manfaat jalan tol yang dibangun di jaman pak Jokowi untuk kemaslahatan rakyatnya.

Sudah ya, Dt, ini istriku lagi nyariin aku. Kata istriku Si Zadit itu sopo to pakne? Ohh si Zadit itu to, Si Zadit yang mirip Aliando pas kena muntaber itu lho, bune. Ohh, gitu to pakne? Ya, udah kopine dicampur fifis unta berapa tetes? Hmm, 3 sendok saja bune, jangan lupa micinnya dibanyakin, ya.

Sore yang dingin di Lereng Arjuna.

Salam Jemblem.

HEADER: Otten.








Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.