Kolom Eko Kuntadhi: BIDADARI DAN TUPPERWARE MCA

0
508

Sampai saat ini polisi telah berhasil menangkap 14 anggota komplotan perusak bangsa via medsos. Mereka semua tergabung dalam sebuah group WA The Family MCA. Ada yang berstatus PNS, dosen, bahkan ada yang berdimisili di Korea Selatan.

MCA Family ini adalah otak dari semua gerakan tukang fitnah dengan label MCA yang menyebarkan berbagai informasi palsu dan meresahkan masyarakat. Isu PKI dan penyerangan ulama adalah tema yang paling disenangi. Selain isu kebencian rasial dan agama.

Di bawah MCA Family ada banyak group FB. Ada Muslim Sniper, yang tugasnya mencari akun-akun musuh –biasanya para Jokower dan Ahoeker– untuk dilaporkan. Tujuannya agar akun tersebut tumbang. Jadi, kalau akunmu sempat tumbang atau kena suspend, kemungkinan itu adalah hasil kerja mereka.




Muslim Sniper adalah akun tertutup dengan jumlah anggota 145 orang. Dari 145 orang inilah komando penyerbuan pada akun-akun lain dilakukan. Mereka akan mengabarkan pada jaringan di bawahnya untuk secara serentak melaporkan sebuah akun yang berseberangan. Jangan heran, jika baru saja menulis status kritis, akunmu langsung disuspend atau diblok oleh FB.

Dalam prosesi penyebaran fitnah, isu yang digodok dari group WA dimatangkan dalam sebuah group tertutup di FB. Nama grupnya Cyber Moeslem Defeat Hoax. Anggota groupnya ada 177 orang. Nah, dari tangan 177 orang inilah sebuah informasi hoax dan busuk disosialisasikan ke semua anggota group yang masing-masing punya kaki di berbagai group di bawahnya. Sebut saja Pojok MCA, Srikandi Muslim Cyber, The Legend MCA, dan masih banyak grup FB lainnya.

Proses perekrutan dilakukan dalam sebuah akun grup terbuka yang namanya The United MCA. Anggotanya mencapai 120 ribu orang. Para member dipantau sebelum diajak untuk naik ke jenjang kelas yang lebih tinggi.

The United MCA itu levelnya masih silverlah. Kalau Muslim Sniper mungkin sudah gold. Nah, level platinum. Ditempati oleh kelompok The Family MCA.

Jadi, gerakan ini memang bukan sporadis dan asal jadi. MCA adalah gerakan yang terstruktur dan masif, yang tujuannya untuk membuat kekacauan di Indonesia.

Bahkan polisi mencium gerombolan ini ada yang membiayai. Para politisi kampret minus prestasi dan hobi nyolong biasanya suka jika rakyat berada dalam suasana resah. Dengan demikian kesempatan mereka untuk berkuasa jadi lebih tinggi. Kenapa? Karena rakyat yang resah dan kacau, logikanya menjadi tumpul. Mereka tidak bisa lagi berfikir jernih untuk menentukan pilihan politiknya.

Dari keresahan rakyat itulah mereka bermaksud memetik suara dan dukungan. Pilkada Jakarta membuktikan, rakyat yang dibuat resah akhirnya kehilangan rasionalitasnya dalam menentukan pilihan. Bahkan bukan tidak mungkin mereka mencoblos sepasang ondel-ondel, saking resahnya. Atau memilih Golput.

Sementara jika rakyatnya nyantai, peluang mereka untuk menimbang-nimbang secara rasional pilihan politiknya jauh lebih besar. Kemungkinan yang dipilih adalah orang yang punya integritas dan kapabilitas.

Keresahan rakyat juga menumpulkan kepekaan mereka menilai prestasi seseorang. Jadi teori mudahnya, ciptakan dulu keresahan, agar peluang seorang yang minus prestasi atau mungkin bengis bisa terpilih jadi pimpinan.

Dulu pernah ada yang mengungkap sebuah strategi penghancur. Kira-kira begini langkahnya. Bakar dulu sebuah rumah, lalu rampok isinya. Orang akan sibuk memperhatikan kebakaran, tidak sempat menjaga barang miliknya.




Jangan heran jika banyak politisi berkepentingan untuk membiayai gerombolan srigala perusak model MCA ini. Jadi, kekuatan MCA bisa amat dasyat dalam Pemilu elektoral. Makanya disinyalir pucuk-pucuk pimpinanya mendapat kucuran dana dari kelompok-kelompok politik.

Dalam Pilpres lalu strategi menciptakan keresahan ini sudah dicobakan dengan memproduksi berbagai fitnah kepada Jokowi. Untung saja sebagian besar rakyat Indonesia masih waras. Meskipun virus sakit jiwa ditebarkan seperti racun.

Ke mana isu yang disebarkan MCA akan dibawa dan dari siapa support finansialnya, hanya tokoh-tokohnya saja yang tahu. Anak kampret di bawahnya mah, cuma dibohongi dengan iming-iming membela agama. Pokoknya ada isu apapun, main sebar saja.

“Yang penting surga bro. Banyak bidadari, gratis!”

“Di surga itu, selain banyak bidadari pasti banyak Tupperware juga ya, mas,” seperti biasa Bambang Kusnadi hobi nyeletuk.

“Kok, Tupperware, Mbang?”

“Iya dong. Kalau bidadari kan buat lelaki. Yang ibu-ibu dapat Tapperware gratis, mas…”

Oh, pantas banyak emak-emak ikut-ikutan MCA. Mau dapat Tupperware gratis, toh?










Leave a Reply