Izin uji klinis yang pertama di Singapura untuk imunoterapi sel T yang direkayasa (TCR) dalam pengobatan kanker Hati

0
502

ADINDA DINDA. SINGAPURA — Lion TCR Pte. Ltd., perusahaan Bioteknologi asal Singapura, menerima izin dari Health Sciences Authority (HSA), Singapura, untuk kajian klinis Tahap I/II dengan sejumlah lembaga kesehatan atas calon produknya (LioCyx™), dalam pengobatan kambuhnya kanker hati setelah transplantasi hati. Ini adalah uji coba pertama di Singapura dan Asia yang memakai reseptor sel T (TCR) dengan presisi guna menyasar kanker hati yang terkait virus Hepatitis B (HBV), meliputi setidaknya 80% kasus kanker hati di Asia.

Sebanyak 80% dari 800.000 kasus kanker hati terbaru di dunia setiap tahunnya berasal dari Asia Pasifik, termasuk Tiongkok, VietnamThailandIndonesia, Korea Selatan dan Singapura.

Kanker hati merupakan jenis kanker ketiga yang paling mematikan di dunia. Jenis kanker tersebut memiliki sangat sedikit pilihan pengobatan dan hasil pengobatan yang buruk. Saat ini tidak tersedia pengobatan yang efektif bagi pasien yang kembali mengidap kanker hati setelah menjalani transplantasi hati.

LioCyx™ dikembangkan oleh pendiri sains Lion TCR, Prof. Antonio Bertoletti, ilmuwan klinis terkenal di bidang kanker hati yang terkait HBV. Beberapa uji coba LioCyx™ yang disponsori Investigator di Singapura dan Tiongkok telah menunjukkan profil keselamatan yang baik dan tanda-tanda keampuhan yang positif. Hal tersebut menjadi perkembangan yang paling menggembirakan tentang pengakuan atas pengobatan inovatif bagi para pasien.

HSA Singapura telah sangat efisien, transparan dan profesional dalam mengkaji permohonan kami untuk menguji imunoterapi inovatif ini secara klinis,” ujar Dr. Victor Li Lietao, Pendiri & CEO Lion TCR. Rekrutmen pasien untuk uji klinis Tahap I/II akan dimulai dengan National University Hospital (NUH), Singapura. Lion TCR tengah melibatkan lebih banyak pusat kesehatan di Singapura dan Tiongkok dalam uji coba ini.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.