Skip to toolbar

Kolom Melati A. Sitepu: APAKAH SAYA TERMASUK CEBONGER?

0 0
Read Time:2 Minute, 18 Second

Menarik ini, pendukung Jokowi disebut cebong. Bila bukan pendukung, adalah kampret. Saya melihat diri saya bukan salah satu cebong apalagi kampret. Saya tetap meyakini bahwa, saat ini, Jokowi adalah presiden yang saya sukai hasil kerjanya. Apakah semua kebijakannya menyenangkan semua orang?

Mana bisa! Tergantung sisi anda melihat Jokowi apalagi jika anda memanfaatkannya untuk keuntungan anda pribadi.

Bagaimana Jokowi menyenangkan hati para koruptor? Jangankan koruptor kelas kakap, koruptor kelas teri di dinas saja kurang pemasukan karena kehilangan kesempatan buat korupsi.

Sedikit bercerita, saya pernah jadi guru selama 7 tahun di Medan, sekali waktu ntah untuk urusan apa saya pergi ke salah satu jawatan Pemerintah Daerah di Medan. Ntah bagaimana ceritanya saya sampai melihat isi laci petugas jawatan itu. Saya lupa posisinya apa.

Apa isinya? Uang 50 ribuan 20 ribuan bekas digulung gulung dan diremas remas. Banyak!

Saya juga masih ingat ketika saya ikut nenek mengambil uang pensiunan kakek. Setiap kali mengisi formulir, nenek akan memasukkan uang di dalam formulir itu.

Sekali waktu sepeda motor saya dicuri, bukan kaleng-kaleng, Vario saat itu. Saya buat pengaduan, tapi saya malah diminta uang rokok sama petugas jaga! Bayangin lu dah kehilangan belasan juta masih diminta uang rokok!! Motor dapat? Laporan apa pun tidak ada sampai detik ini!!

Saya melihat ada sedikit perubahan itu saat ini. Apakah semua? ya tidak! Buktinya di Bali masih ada polisi yang berani malak turis dan banyak lagi kasus lain.

Lalu, itu salah Jokowi? Ya kagak, lu pikir Jokowi bisa mengubah 255 juta orang Indonesia dengan simsalabim abra kadabra langsung berubah? Lu aje obesitas, nurunin 5 kg berat badan saja butuh kedisiplinan buat olahraga dan diet tidak makan makanan kesukaan lu. Apalagi mengubah Indonesia yang sudah sakit akut sejak zaman Suharto.

Sebagai Orang Kristen sebenarnya ada alasan saya untuk membenci Jokowi. Karena dia diam saja tidak pernah berbicara tegas menanggapi kasus-kasus serius yang dialami orang Kristen. Kenapa guwa ga benci Jokowi? Karena guwa lihat bapak guwa susah hati tapi posisinya terjepit! Itu seperti 1 lawan 10. Lu serang lu babak belur!!

Guwa ga setuju Jokowi buka Bandara setelah ditutup sekian lama. Semua bondong-bondong ga ikut protokol bahkan dengan surat jalan tipu-tipu. Salah Jokowi juga? Ya kagak! Mental lu yang suka tipu-tipu, bukan salah Jokowi!

Jadi, mendukung Jokowi tidak berarti guwa cebong. Guwa optimis dengan kerja Jokowi itu saja! Untuk saat ini dia masih kerja bagus! Kerjanya stabil itu terlihat dari berat badannya yang stabil bahkan cenderung terlalu kurus!! Nggak kayak guwa!! Hahaha…

Jadi guwa bukan cebong yang mendukung tanpa alasan yang logis!! Guwa percaya bapak guwa meski gak selalu nyenengin hati guwa! Guwa mengikuti cara berpikirnya! Dan melihat sisi lain mengapa dia melakukannya!

Salam (bukan) cebong.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: