PEMKO MEDAN BENTUK TIM BINA DAN KEMBANGKAN UMKM

0 0
Read Time:2 Minute, 6 Second

VENESS NDE GINTINGNDU. MEDAN — Wali Kota Medan (Bobby Nasution) memimpin rapat dengan pihak BRI, Telkom, PT Permodalan Nasional Madani (PNM), dan Bank Sumut [Senin 27/12], guna menyatukan langkah dalam membina dan mengembangkan pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di kota ini. Rapat mencapai sebuah titik temu, yakni perlunya dibentuk tim yang terdiri dari unsur Pemko dan stakeholders untuk lebih menyinergiskan langkah dan memaksimalkan pencapaian target pembinaan.

Hadir dalam rapat yang berlangsung di Ruang Rapat I Kantor Wali Kota Medan itu Pgs. Pimpinan Wilayah BRI (Oscar Hutagaol), Executive Vice President Telkom Sumatera (Semly Saalino), Pimpinan Divisi Ritel PT Bank Sumut (Syafrizal Syah), Pimpinan Cabang PT PNM (Alfian Langkamane), serta pimpinan OPD terkait.

Di awal rapat, Bobby Nasution mengatakan, peningkatan UMKM merupakan salah satu program prioritas Pemko Medan. Sampai kini Pemko Medan terus meningkatkan upaya agar pelaku UMKM dapat naik kelas.

Bobby Nasution mengatakan, kasus Covid-19 mulai melandai. Ini merupakan momentum yang baik untuk membangkitkan kembali UMKM yang terdampak pandemi.

“Kita harus memberikan pelayanan yang maksimal kepada pelaku UMKM,” ucap Bobby Nasution.

Dalam pertemuan itu, seluruh perwakilan stakeholder berbicara. Senada. Mereka mengatakan, pihaknya juga mempunyai komitmen dan telah serta terus menjalankan program-program pembinaan UMKM.

Program-program itu diantaranya pembiayaan, pendampingan, dan pelatihan. Mereka juga menyatakan siap berkolaborasi dengan Pemko Medan dalam membina dan mengembangkan UMKM di ibu kota Sumatra Utara ini.

Saat itu, Plt Kadis Koperasi dan UMKM (Regen Harahap) mengatakan, jumlah UMKM yang dibina Pemko Medan sebanyak 27 ribu dari 70 ribu yang terdata. Masalah yang masih dihadapi sebagian besar pelaku UMKM ini adalah pembiayaan.

Pimpinan Wilayah BRI (Oscar Hutagaol) mengatakan, pihaknya siap mendukung program peningkatan UMKM ini dari sisi pembiayaan. Selama ini, terangnya, BRI juga telah menyalurkan pinjaman kepada UMKM di Medan.

Pada 2021 ini sebanyak Rp 3 triliun telah disalurkan di Medan dan tahun 2022 target meningkat menjadi Rp 4 triliun. Selain pembiayaan, pihaknya juga siap memberikan pelatihan, termasuk pengurusan sertifikasi halal secara gratis.

Di akhir rapat, Bobby Nasution pun menyimpulkan perlunya dibentuk tim yang terdiri dari unsur Pemko Medan dan stakeholders. Masing-masing unsur dalam tim ini mempunyai tugas tersendiri. Tim ini juga bisa memberikan masukan bagi Pemko dalam membuat kebijakan terkait peningkatan UMKM.

Bobby Nasution pun meminta kepada Kabag Kerja Sama Setdako Medan (Ummy Wahyuni) untuk menindaklanjuti dan merealisasikan rencana kerja sama ini secepatnya.

“Jangan sampai lewat Januari 2022. Buat simpel dan tidak menyalahi aturan,” pesan Bobby Nasution.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: