Skip to toolbar

Kolom Melati A. Sitepu: PIDATO JOKOWI DI SIDANG PBB

0 0
Read Time:40 Second

Paling geli baca komen orang yang nanya “pakai bahasa apa pak”? Seolah, bila Jokowi pakai Bahasa Indonesia, nilai pidatonya menjadi kurang. Mungkin ada yang belum tau, sini saya kasih tau …….

Pemerintah memiliki rencana menjadikan Bahasa Indonesia menjadi bahasa internasional.

Itu tertulis dalam Undang-Undang No 24 Tahun 2009 Pasal 44 tentang peningkatan fungsi Bahasa Indonesia menjadi bahasa internasional. Bagaimana Bahasa Indonesia bisa menjadi bahasa internasional bila pemerintah kita sendiri masih malu menggunakan Bahasa Indonesia di kancah internasional?

Bagi yang masih suka nyinyir harap mental inlandernya dikikis sedikit-sedikit. Bisa berbicara Bahasa Inggris bisa menambah nilaimu dalam mencari kerja dan memudahkanmu dalam pergaulan. Namun, itu tidak bisa menambah nilaimu sebagai manusia.

Ingat! Utamakan Bahasa Indonesia, kuasai bahasa asing, dan lestarikan bahasa daerah.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleppy
Sleppy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

One thought on “Kolom Melati A. Sitepu: PIDATO JOKOWI DI SIDANG PBB

  1. INDONESIA DAN DUNIA

    “Utamakan Bahasa Indonesia, kuasai bahasa asing, dan lestarikan bahasa daerah.” (Sorasirulo).
    Kalimat ini bernilai tinggi, politis maupun kultural, berlaku bagi semua makhluk hidup isi dunia yang bisa ngomong.

    Dan itulah yang dilakukan oleh presiden Jokowi di sidang Majelis Umum PBB 2020, beliau pakai BAHASA INDONESIA.

    Dalam sidang itu presiden Jokowi memberikan ulasannya tentang soal-soal internasional yang aktual tahun ini dan yang dianggap penting untuk dipikirkan dan diselesaikan bersama dalam kerja sama internasional.

    Sangat menarik juga tentunya membandingkan dengan pidato Trump dari segi nasionalis kepentingan nasional semua bangsa, dia bilang: “But only when you take care of your own citizens will you find a true basis for cooperation. As President, . . . and I am proudly putting America first, just as you should be putting your countries first. That’s okay — that’s what you should be doing.” katanya tegas.

    Ada perbedaan yang ‘ringan’ dengan pidato Jokowi menyinggung pengutamaan kepentingan nasional, ‘Pasalnya, dalam hubungan antarnegara atau hubungan internasional, setiap negara selalu memperjuangkan kepentingan nasionalnya’ karena itu Jokowi bilang: “Jangan lupa, kita semua memiliki tanggung jawab untuk kontribusi, menjadi bagian dari solusi bagi perdamaian, stabilitas, dan kesejahteraan dunia” kompas.com. Disini Jokowi mengkedepankan ‘kesejahteraan dunia’.

    Sebab utama ‘perbedaan ringan’ itu, tentu dalam pandangan terhadap “The Global Power Structue” (NWO) itu, yang bagi Trump adalah musuh utama kepentingan nasional bangsa-bangsa dunia. Bagi Jokowi ialah mementingkan tanggung jawab kita untuk berkontribusi. Jokowi tidak melihat atau tidak mengutamakan musuh utama perjuangan kepentingan nasional bangsa-bangsa dalam Kontradiksi Utama Dunia.

    Jokowi tentu tidak terlalu sendirian dalam soal ini, banyak pemimpin dunia dalam keadaan yang sama, sebagai akibat dari politik ‘mind control’ dan ‘brain washing’ global yang sudah ratusan tahun itu, dan sampai sekarang!
    Untungnya ialah pemblejetan dan penelanjangan ‘rezim global’ (istilah komjen Dharma Pongrekun) semakin hari semakin meluas dan mendalam.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: