KETERKAITAN KONTEKSTUAL PENTING BAGI KONSUMEN ASIA PASIFIK — Menurut Kajian IAS tentang Kekuatan Konteks

0 0
Read Time:2 Minute, 30 Second

ITA APULINA TARIGAN. JAKARTA — Integral Ad Science (IAS), pemimpin industri global di sektor verifikasi iklan digital, merilis kajian terbaru [Kamis 4/3] “The Power of Context in APAC” yang menyurvei lebih dari 2.000 konsumen di Singapura, Indonesia, Australia, dan Jepang. Laporan IAS ini menjajaki bagaimana konteks mempengaruhi persepsi konsumen atas iklan dan merek.

Dalam studi terbarunya, IAS memaparkan hal-hal berikut:

Konsumen Asia Pasifik sangat menerima iklan yang sesuai konteks: 

Laporan IAS mengungkapkan, mayoritas konsumen di Asia Pasifik—96% konsumen di Indonesia, 91% konsumen di Singapura, 86% konsumen di Australia, dan 75% di Jepang—menyukai iklan digital yang tampil di samping konten relevan.

Konsumen mengutamakan iklan-iklan yang berhubungan dengan topik atau artikel yang tengah dibaca di internet. Iklan relevan tak hanya lebih mudah diingat, namun juga menghasilkan opini konsumen yang lebih positif atas sebuah merek.

Persepsi konsumen atas iklan dipengaruhi oleh konten pada laman: 

Konsumen tak hanya menyukai keterkaitan kontekstual; persepsi mereka atas iklan bahkan dipengaruhi oleh aspek ini. Sekitar sembilan dari 10 konsumen di Singapura dan Indonesia, dan lebih dari tujuh di antara 10 konsumen di Australia dan Jepang berkata bahwa iklan internet pada sebuah laman dipengaruhi oleh konten di sekitarnya.

Di Asia Pasifik, keterkaitan kontekstual lebih disukai untuk seluruh jenis topik: 

Ketika artikel-artikel yang ditayangkan berasal dari beragam jenis topik, konsumen selalu memilih keterkaitan kontekstual. Untuk seluruh negara yang disurvei, konsumen lebih mengaitkan iklan-iklan yang disukainya dengan artikel-artikel yang memiliki topik serupa.

Misalnya, 90% konsumen di Jepang, 86% di Australia, 82% di Singapura, dan 76% di Indonesia menyukai iklan dari sektor Hiburan yang tampil di samping artikel dengan topik serupa. Sentimen serupa juga muncul pada seluruh jenis industri.

Kajian ‘The Power of Context’ menunjukkan, mutu dari lingkungan iklan dapat memengaruhi persepsi konsumen atas iklan dan merek terkait. Data di Asia Pasifik secara jelas menunjukkan, iklan dengan keterkaitan kontekstual berdampak terhadap konsumen, lebih dari sekadar respons langsung, serta membentuk kesan jangka panjang dan kesan positif atas sebuah merek,” kata Laura Quigley, SVP, Asia Pasifik, IAS.

“Penyasaran iklan kontekstual (contextual targeting) menjadi peluang besar bagi merek-merek pada 2021, sementara, pemahaman tentang pengaruh konteks terhadap persepsi konsumen atas iklan berperan penting untuk menarik minat jangka panjang. Bagi kalangan pemasar, pemahaman ini sangat vital agar mereka dapat mengungguli persaingan sengit dan menggerakkan respons sebagai kesuksesan dari sebuah iklan.”

Tentang Integral Ad Science

Integral Ad Science (IAS) ialah pemimpin global di sektor verifikasi iklan digital. IAS menjamin iklan dapat dilihat oleh manusia dalam lingkungan yang aman dan layak. Misi IAS adalah menjadi standar global untuk aspek kepercayaan dan transparansi dalam mutu media digital bagi berbagai merek, penerbit media, dan platform terkemuka di dunia.

IAS menjalankan misi tersebut dengan berbagai teknologi yang berorientasi data, serta sinyal dan analisis seketika yang dapat ditindaklanjuti. Berdiri pada 2009 dan berkantor pusat di New York, IAS bekerja sama dengan ribuan pengiklan terkemuka dan penerbit media premium di seluruh dunia.

IAS menjadi bagian dari portofolio perusahaan Vista Equity Partners. Untuk informasi lebih lanjut, silakan mengunjungi integralads.com

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: